Serial Trio Vihara: Pesan Buddha

 Serial Trio Vihara

Jaya Ratana

 *********************************************************************************************

Vivi Muditavati, gadis manis berbadan gempal, berbakat jadi pemimpin, tempat curhat kedua teman akrabnya, ia anak yatim piatu. Hani Filianti, agak tomboy, paling rame, selalu jadi penyegar suasana, sering muncul dengan ide brilian, tapi kadang idenya konyol. Rara Dewi, suka traveling, doyan jajan, agak penakut, dan setia kawan. Vivi, Hani, dan Rara adalah aktivis Sekolah Minggu Buddhis (SMB), mereka bertiga sangat kompak, teman-teman di vihara menyebut mereka Trio Vihara.

*********************************************************************************************

Vivi memandang ke luar jendela. Di luar sana beberapa pengantar melambaikan tangan kepada sanak keluarga yang mereka yang ada di dalam gerbong kereta api sebagai tanda perpisahan. Seorang anak perempuan kecil tampak menangis dalam gendongan ibunya. Seorang anak perempuan kecil di dalam kereta juga menangis. Perpisahan memang sangat menyedihkan, bukan hanya bagi anak kecil, tetapi juga bagi orang dewasa.

Terdengar suara pengumuman bahwa kereta api dari Stasiun Bandung dengan tujuan akhir Stasiun Gambir, Jakarta segera akan berangkat. Vivi menahan air matanya agar tak menetes menyaksikan kesedihan kedua anak perempuan tadi.

“Hmmm … aku cengeng banget ya?” pikir Vivi. “Mellow banget,” kata teman-teman Vivi. “Masa’ nonton film sedih sedikit saja langsung nangis,” kata mereka. Yah mau gimana lagi, memang dari sono-nya begitu. Mungkin klep air mata Vivi tidak tertutup secara rapat, jadi air mata gampang bocor.

Vivi melirik ke kursi di sebelahnya. “Tumben … masih kosong,” pikir Vivi. Hari ini Sabtu, 1 Juni 2024, akhir pekan. Hari libur, hari lahirnya Pancasila. Nggak biasanya ada kursi kosong.

Tiba-tiba ada seseorang wanita berkaca mata hitam dan memakai masker berdiri di samping kursi kosong sambil memandangi nomor kursi yang tertera di dekat jendela. “Huuuh … akhirnya sampai juga, untung nggak ketinggalan kereta,” ucapnya pelan.

Kereta api bergerak perlahan meninggalkan Stasiun Kebun Kawung. Vivi lega, tempat duduk di sebelahnya diisi wanita. Setidaknya relatif aman dari tindakan pelecehan seksual pria tak bertanggung jawab.

“Mau donat …?” tawar wanita di samping Vivi. “Oh tidak, terima kasih Ci,” jawab Vivi. “Ambil saja, jangan malu,” tawar wanita itu. ”Ini bukan basa-basi,” lanjutnya. Secepat kilat pikiran Vivi bekerja, “Ambil … tidak … ambil …,” batinnya. Akhirnya Vivi mengambil satu donat dari kotak yang disodorkan wanita itu. Wanita itu juga menawari  dua penumpang yang berada di depan kami, tapi mereka menolak.

“Mau liburan ke Jakarta?” tanya wanita itu membuka percakapan. “Nggg … ada acara reuni teman SMP,” jawab Vivi. “Pas ada waktu luang, jadi ikutan,” lanjut Vivi. “Oh iya, nama saya Vivi. Nama Cici siapa?” tanya Vivi. “Sandra …” jawabnya.

Sepanjang perjalanan mereka ngobrol banyak. Perjalanan terasa menyenangkan dan tak membosankan. Cici Sandra tampak awet muda. Vivi tak menyangka, anak sulung Ci Sandra hanya berbeda 3 tahun darinya. Sekarang anak sulungnya duduk di kelas XI.

Ci Sandra mengeluhkan anak perempuannya yang sering berbohong. Beberapa kali ketahuan berbohong, Ci Sandra memarahi anaknya. Apa hasilnya? Tak ada perubahan, malah semakin menjadi. “Duh … pusing. Mana Papanya sekarang sedang tugas ke luar kota untuk beberapa bulan ke depan,” kisah Ci Sandra.

Vivi mendengarkan cerita Ci Sandra. “Mirip dengan kisah sepupunya,” pikir Vivi. Apa yang dilarang Papa dan Mamanya, itu seolah jadi anjuran. Padahal tadinya ia anak yang penurut. Mungkin pengaruh dari teman-temannya. Siapa sangka, akhirnya berubah 180°. Sepupu Vivi kembali jadi anak penurut seperti sebelumnya. Vivi benar-benar nggak nyangka itu terjadi.

Tiba-tiba ponsel Vivi bergetar, tanda ada WA masuk. “Maaf Ci, ada WA masuk,” kata Vivi. Vivi melihat pesan masuk. Ternyata dari Rara. “Gimana perjalanannya?” tanya Rara. “Asyik. Ini lagi ngobrol dengan Cici yang duduk di sebelahku. Aku lanjut ngobrol dulu ya? Nanti aku video call deh kalo sudah di Jakarta. Eh iya, titip pesan, jangan lupa minta bantuan yang lain. Besok ‘kan aku nggak bisa ke vihara,” pesan Vivi. “Oke deh. Silakan lanjut,” jawab Rara.

Vivi menyimpan ponselnya dan kembali mendengarkan cerita Ci Sandra. Vivi juga menceritakan kisah sepupunya yang mirip dengan kisah anak Ci Sandra. Perjalanan Bandung – Jakarta terasa menyenangkan. Vivi mendapat teman baru. Ci Sandra ketemu teman curhat. Mereka saling bertukar nomor ponsel. 

*  *  *  *  *  *  *  *  *  *  *

“Apa kabar Vivi?” terdengar suara riang Ci Sandra di ujung sana begitu Vivi mengangkat telepon. “Kabar baik Ci,” jawab Vivi. “Terima kasih atas ceritanya waktu di kereta ya?” kata Ci Sandra.

“Cerita yang mana nih?” Vivi tak mengerti maksud Ci Sandra. “Kisah sepupu Vivi yang mirip kayak anak Ci Sandra. Sekarang perilaku anak Cici juga sudah kembali seperti semula, jadi anak baik-baik,” Ci Sandra tertawa. “Wah Vivi turut berbahagia Ci,” Vivi ikut tertawa gembira.

*  *  *  *  *  *  *  *  *  *  *

Vivi teringat isi Dhammapada 5, Kebencian tak akan pernah berakhir, apabila dibalas dengan kebencian. Tetapi, kebencian akan berakhir, bila dibalas dengan tidak membenci. Inilah satu hukum abadi.

Secara naluri, kita ingin membalas seperti yang dilakukan orang lain kepada kita. Orang baik kepada kita, kita balas dengan kebaikan. Orang jahat, kita balas jahat juga. Orang memaki, kita balas dengan makian juga. Orang membenci kita, kita pun akan membenci orang itu.

Bagaimana ajaran Buddha? Buddha mengajarkan kita untuk terus melakukan kebajikan, apa pun yang dilakukan orang kepada kita. Orang baik kepada kita, kita juga baik. Orang jahat kepada kita, kita tetap baik. 

Anak berbohong (buruk), orang tua balas memarahi anaknya (buruk). Cara ini ternyata tidak efektif, perilaku anak tetap buruk (tidak berubah). Tantenya Vivi mengubah caranya dalam merespon perilaku buruk anaknya. 

Tante tetap memantau anaknya. Ketika anaknya bilang mau pergi belajar kelompok ke rumah si A, Tante konfirmasi ke Mama si A. Ternyata tidak ada anak Tante di sana! Apakah Tante memarahi anaknya ketika pulang? 

Oh tidak. Tante justru memperlakukan anaknya dengan sangat baik. Waktu anaknya pulang, Tante tidak bertanya penuh curiga. “Wah anak Mama pasti capek sekali. Ayo ganti pakaian dulu, itu di meja sudah Mama siapkan makanan kesukaanmu.” Tante tau anaknya berbohong, tapi Tante selalu memperlakukan anaknya dengan sangat baik. Hal itu dilakukan terus-menerus. Percaya atau tidak, itulah yang mengubah perilaku anaknya. Anaknya tidak berbohong lagi. Itu pula yang dilakukan Ci Sandra. 

Dikutip dari Buletin KCBI edisi April 2024 halaman 27/28 karya Jaya Ratana (penulis bisa dihubungi dengan cara klik tulisan nama penulisnya).

Serial Trio Vihara: Dua Dunia

 Serial Trio Vihara

Jaya Ratana

 *********************************************************************************************

Vivi Muditavati, gadis manis berbadan gempal, berbakat jadi pemimpin, tempat curhat kedua teman akrabnya, ia anak yatim piatu. Hani Filianti, agak tomboy, paling rame, selalu jadi penyegar suasana, sering muncul dengan ide brilian, tapi kadang idenya konyol. Rara Dewi, suka traveling, doyan jajan, agak penakut, dan setia kawan. Vivi, Hani, dan Rara adalah aktivis Sekolah Minggu Buddhis (SMB), mereka bertiga sangat kompak, teman-teman di vihara menyebut mereka Trio Vihara.

*********************************************************************************************

“Praaang …” seketika Vivi menoleh ke arah asal suara. Mata Vivi tertuju pada bingkai yang berisi foto perpisahan masa SMA yang sudah berada di lantai. Vivi menghampiri bingkai foto yang terjatuh itu, mengangkat foto dan bingkainya, kemudian membereskan pecahan kaca. Vivi menemukan paku di antara pecahan kaca itu. Hmmm … pakunya copot.

Duduk santai di kasurnya, Vivi memandangi foto teman-teman sekelasnya. Dipandanginya satu per satu wajah temannya. Bagai film yang diputar di bioskop, satu per satu kenangan bersama teman-teman Vivi melintas di benaknya. Vivi seolah dibawa ke masa lalu. Cerita lucu, kisah sedih, sampai aksi konyol bersama teman sekelasnya kembali terkenang. “Aku kangen kalian,” batin Vivi.

*  *  *  *  *  *  *  *  *  *  *

Sabtu, 11 Mei 2024 sebuah pesan masuk ke WA Vivi. “Namo Buddhaya Vivi, apa kabar?” Tidak ada nama pengirim pesan, hanya ada nomor ponsel tertera di sana. Itu artinya nomor pengirim pesan tidak ada di daftar kontak Vivi. Foto profil pun tak ada. “Hmmm … siapa ini?” pikir Vivi.

“Namo Buddhaya, ini siapa ya?” tanya Vivi. “Ayo tebak, ini siapa?” balasan WA yang masuk. Vivi sebenarnya kurang tertarik dengan pesan dari orang tak dikenal itu. Terlebih sekarang banyak WA berisi penipuan dengan modus yang beragam.

“Ini dengan siapa? Dapat nomor saya dari mana?” Kalau nggak dijawab, saya blokir nih!” jawab Vivi agak ketus. “Duh … Dita, kamu galak banget,” jawabnya.

Pikiran Vivi segera melayang ke sosok Ratna yang biasa disapa Nana, teman SMP-nya. “Pasti ini Nana. Soalnya hanya dia yang menyapa Vivi dengan nama Dita, dari Muditavati, nama belakang Vivi,” tebak Vivi.

Vivi dan Nana tidak satu sekolah saat SMA. Nana sekeluarga pindah ke luar kota. Mereka sempat berkomunikasi setelah kepindahan Nana, setelah itu Vivi kehilangan kontak dengan Nana. Saat Vivi hubungi, nomor Nana sudah tidak aktif. Vivi pernah mencarinya di medsos tapi tidak ketemu.

“Nana, ke mana aja selama ini? Kamu Nana ‘kan?” pancing Vivi. “Iiih kok kamu tau sih?” jawabnya. Langsung saja Vivi video call ke Nana. Hampir satu jam mereka video call, melepas rasa kangen.

Selesai mandi, Vivi masih betah di kamarnya. Tidak ada rencana ke mana-mana. Vivi masih terngiang-ngiang dengan cerita Nana saat video call tadi. Sabtu depan, 18 Mei 2024 Nana akan datang ke Bandung. Nana izin nginap di tempat kost Vivi. Itu bukan masalah, asal izin dengan Bu Noni, keluarga pemilik kost yang juga tinggal di sana, harusnya tidak jadi masalah. Kasih uang lebih sedikit untuk bantu bayar listrik dan air, tentu nggak akan jadi masalah.

 

 

Nana akan berada di Bandung hingga Sabtu, 25 Mei 2024. Vivi dan Nana punya waktu panjang untuk ngobrol. Artinya saat Waisak, 23 Mei 2024 nanti, Nana bisa ikut ke vihara untuk merayakan Waisak.

Semula video call jadi ajang kangen-kangenan karena lama tak bertemu, tapi akhirnya Nana malah jadi curhat. Nana menceritakan masalah yang dihadapinya. Masalah cinta, problem umum yang dihadapi remaja seusia mereka. Nana dan pacarnya saling cinta, hanya saja perbedaaan keyakinan yang jadi masalahnya.

Saling cinta, tapi keduanya sama-sama bertahan dengan keyakinannya. Di Indonesia, negara tidak dapat meresmikan pasangan yang berbeda keyakinan dalam ikatan pernikahan. Harus ada salah satu pihak yang mengalah. Apa solusinya???

*  *  *  *  *  *  *  *  *  *  *

Problem Nana, pacaran beda keyakinan sudah selesai. Iya, secara teori sudah selesai. Solusinya hanya berpisah karena memang keduanya tetap tak ada yang mau mengalah. Hanya saja perlu ada sahabat yang selalu menemani Nana menjalani hari-hari sedihnya setelah keputusan untuk berpisah.

“Nana, kamu harus kuat. Ini keputusan terbaik. Tidak ada keluarga yang tersakiti, tidak ada keluarga yang harus “kehilangan” anggota keluarga karena berpindah keyakinan. Hanya kalian berdua yang harus kuatkan hati menghadapi perpisahan ini. Aku akan selalu ada untukmu. Selalu siap mendengar curhat-mu, kapan pun itu,” pesan Vivi setelah mereka ngobrol panjang.

Mata Nana masih sembap karena menangis. “Terima kasih Vivi, kamu sahabat terbaikku,” ucap Nana sambil memeluk sahabatnya.

*  *  *  *  *  *  *  *  *  *  *

Kamis, 23 Mei 2024 pagi, cuaca cerah. Hari ini hari Trisuci Waisak. Vivi dan Nana berangkat bareng ke vihara. Hani dan Rara pasti tak sabar untuk bertemu Nana. Vivi sudah cerita kepada Hani dan Rara tentang Nana, juga segala problemnya.

Wajah Nana tampak lebih ceria daripada saat pertama bertemu Vivi. Terkadang kita tidak butuh nasihat panjang lebar, kita hanya butuh seseorang yang mau meminjamkan telinga untuk mendengar semua keluhan kita dengan rasa penuh empati. Nana beruntung memiliki sahabat seperti Vivi, selain mau mendengarkan curhat-nya, Vivi juga memberi solusi yang menenteramkan hati, tidak menggurui. 

Hari ini, untuk pertama kalinya Nana kembali menginjakkan kakinya ke vihara. Setelah sekian lama Nana tidak lagi ikut pujabakti di vihara. Nana hanya membaca paritta sendiri di rumah. Terlalu banyak suara-suara sumbang menggunjingkan dirinya yang memiliki pacar beda keyakinan. Karena itu, Nana memilih menghindar saja. 

“Iya, aku salah, tapi tidak sepenuhnya salahku. Cinta itu datang perlahan tanpa aku sadari. Kami sering bertemu, ngobrol dan cerita-cerita tentang apa saja. Dia memang teman asyik untuk cerita. Rasa itu datang begitu saja. Aku jadi ingat pepatah bahasa Jawa, “Witing tresno jalaran soko kulino”, cinta tumbuh karena terbiasa. Terbiasa atau sering bertemu, jadi muncul rasa cinta,” curhat Nana waktu itu. 

Note: Selamat merayakan Hari Trisuci Waisak teman-teman pembaca Buletin KCBI.

 

Dikutip dari Buletin KCBI edisi April 2024 halaman 20/21 karya Jaya Ratana (penulis bisa dihubungi dengan cara klik tulisan nama penulisnya).